Tuesday, December 29, 2009

SEJAUH MANA ANDA BERFIKIRAN POSITIF

sejauh mana kita memiliki akal yang cukup positif untuk menilai sesauatu yang baik daripada gambaran di atas....hemmmm...tunggu jawapan yang sebenarnya...

Saturday, December 26, 2009

ANTARA KESILAPAN MANUSIA & TAKDIR ALLAH


siapa berani kata mereka tidak akan mati kalau pemandu bas tersebut tidak terlelap..ajal maut ketentuan allah s.w.t..kita boleh meminta semoga dijauhkan segala bencana yang akan terjadi..tapi allah jua penentu segala...SALAM TAKZIAH UNTUK KELUARGA YANG TELAH KEHILANGAN AHLI KELUARGA

JAUH PERJALANAN LUAS PEMANDANGAN


inderapura kuantan-kuang-hulu selangor-sabak bernam-teluk intan-sitiawan-parit-majong-batu kurau-sitiawan-kuantan...

Thursday, December 17, 2009

Tuesday, December 15, 2009

HIJRAH , SAAT MUHASABAH DIRI

Hijrah, saat terbaik bermuhasabah diri!

Masa itu Emas! Begitulah ungkapan peribahasa Melayu yang sentiasa meniti di bibir kita yang merujuk kepada begitu pentingnya masa dalam kehidupan kita. Masa sememangnya suatu yang sangat bernilai, malah ia lebih mahal dari emas dan harta benda. Kerana itulah kewujudan bangsa-bangsa dan tamadun-tamadun unggul dunia adalah didiami oleh mereka yang tahu menilai masa dan sangat mengambil berat soal masa dalam kehidupan seharian mereka.
Allah SWT berfirman di dalam Surah Al-‘Asr ayat 1-3 yang bermaksud:
((Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh dan mereka menyeru kepada kebenaran dan mereka menyeru dengan kesabaran)).
Tanpa kita disedari masa berlalu begitu pantas. Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan dan tahun berganti tahun. Kini kita berada di ambang tahun baru Hijrah 1432 dan tahun Masehi 2010. Pada hakikatnya fenomena kepantasan waktu adalah suatu petanda bahawa dunia sudah semakin di penghujung usianya. Ini telah dinyatakan oleh Rasulullah SAW did ala hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a, bagind telah bersabda:
"Tidak akan berlaku qiamat sehingga masa menjadi singkat, maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan api". H.R.Termizi
Dengan beralihnya kita ke dalam tahun baru, kerisauan sepatutnya dihadirkan dalam diri dengan seribu macam persoalan tentang masa depan kita. Bukan sahaja masa depan hidup di dunia ini tetapi masadepan di akhirat kelak kerana ia adalah destinasi terakhir kita sebagai manusia. Pelbagai soalan perlu diajukan. Apakah sudah cukup amalan kita? Apakah sudah tertebus dosa kita? Apakah layak kita menjadi penghuni syurga? Apakah mampu kita menahan malu di padang mahsyar apabila segala rahsia keburukan kita dipamerkan secara terperinci oleh Allah Taala dan apakah sanggup kita menahan seksaan azab api neraka-Nya?
Allah Taala berfirman di dalam Surah Al-Hasyr ayat 18-20 yang bermaksud:
((Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang Telah dilakukannya (sebagai persiapan) untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri , mereka Itulah orang-orang yang fasik. Tidaklah sama penghuni-penghuni neraka dengan penghuni-penghuni syurga; penghuni-penghuni syurga itulah mereka yang benar-benar beruntung)).
Insaflah! Bahawa berlalunya masa bermakna semakin tualah usia kita. Lihatlah tubuh kita yang suatu masa dahulu begitu cergas tetapi kita pergerakan sudah menjadi lambat. Rambut kita, dahulunya hitam kini sudah ada kilauan warna putih beruban. Kulit kita, dulunya tegang tetapi kini sudah menampakkan kedutannya. Kerisauan tentang usia ini seharus dilayan dan dipupuk bukannya dimatikan dengan membuat pembedahan plastik bagi menegangkan kulit atau mewarna rambut bagi menyembunyikan uban kerana semua itu akan menghilangkan keinsafan di dalam diri seseorang dan menjauhkannya dari taubat.
Sedarlah! Bahawa bermulanya tahu baru bermakna semakin tualah usia dunia dan semakin hampirlah saat ketibaan hari Kiamat. Jika lahirnya Nabi Muhammad SAW adalah sebagai tanda bermulanya akhir zamann, kini baginda SAW. telah semakin lama meninggalkan yangh member makna usia dunia pastinya benar-benar sangat lanjut. Ini lebih nyata lagi dengan berbagai-bagai siri perkara aneh yang berlaku dan berbagai bencana alam yang tidak terduga berlaku. Seluruh dunia dalam tahun 1430 Hijrah menyaksikan pelbagai kejadian bencana alam yang tidak terkawal. Begitu juga dengan kejadian jenayah, pembunuhan dan peperangan yang seolah-olah tiada noktahnya. Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud:
"Hari qiamat tidak akan terjadi sehingga melimpah ruah harta benda dan timbul fitnah (ujian kepada keimanan) dan banyak berlaku 'al-Harj'". Sahabat bertanya, "Apakah al-Hajr itu hai Rasulallah"? Nabi saw. menjawab, "Peperangan demi peperangan demi peperangan".Hadis Riwayat Ibnu Majah.
Masa yang menjadi semakin singkat ini tidak sewajarnya dibiarkan begitu sahaja dan hendaklah kita menggunakan sebaiknya. Kerana kepentingan masa inilah Allah SWT bersumpah dengan Wal Asri iaitu Demi masa!. Manusia akan sentiasa berada di dalam kerugian sekiranya tidak memanfaatkan masa dengan aktiviti-aktiviti bermanfaat. Suasana umat Islam hari ini seolah-olah lebih cenderung kepada memenuhi kehidupan mereka dengan keseronokan dan hiburan sebaliknya tidak berminat dengan akitiviti lebih bermanfaat seperti beribadah di Masjid ataupun menuntut ilmu. Ini dapat dilihat apabila masjid-masjid sentiasa suram dengan penghuninya sebaliknya tempat-tempat hiburan sentiasa penuh dengan pengunjungnya.
Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:
((Dua nikmat yang selalu diabaikan oleh ramai manusia iaitu kesihatan dan masa lapang)) Hadis Riwayat Imam Bukhari.
Masa dalam kehidupan seorang muslim sangat penting. Ia lebih penting daripada wang ringgit. Oleh itu setiap waktu dalam kehidupan muslim sentiasa dikaitkan dengan ganjaran jika dilaksanakan amalan tertentu. Waktu fajar umpamanya dikaitkan dengan dua rakaat solat sunat yang lebih baik dari nilai dunia dan isinya. Waktu tengah malam pula ialah saat afdalnya munajat kepada Allah Taala. Bulan Ramadan pula ialah waktu diturunkan barakah dan keampunan Allah. Ini semua member erti bahawa seorang muslim tidak harus membiarkan waktunya berlalu begitu sahaja tanpa sebarang amalan yang boleh membahagiakannya di akhirat kelak. Bagi seorang muslim masa di dunia adalah waktu untuk bersusah payah dahulu mengumpul bekalan sebelum mengecapi kegembiraan di akhirat kelak!
Masa sepatutnya digunakan sebaiknya kerana ia sesuatu yang tidak dapat dikembalikan semula. Masa muda tidak dapat dikembalikan. Begitulah juga masa sihat dan masa lapang tiada siapa yang boleh mengembalikannya. Nabi SAW bersabda yang bermaksud:
“Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Masa muda sebelum tua, masa sihat sebelum sakit, masa lapang sebelum sempit dan masa senang sebelum susah”. Hadis riwayat Al-Hakim.
Masa muda, ia adalah saat tubuh badan masih kuat dan fikiran masih segar, maka gunakanlah ia untuk melaksanakan ibadah dan menuntut ilmu. Bukannya digunakan untuk berseronok atau hanya berhibur seperti mana yang banyak berlaku hari ini. Kerana apabila sudah tua pastinya pergerakan semakin perlahan dan kebolehan menuntut ilmu semakin lemah dan kekuatan untuk melaksanakan ibadah semakin sedikit.
Diriwayatkan bahawa malaikat maut telah datang bertemu Nabi Yaakub a.s. Maka Nabi Yaakub bertanya: “Wahai malaikat maut apakah kamu datang kepadaku kerana ingin mencabut nyawa atau menziarahiku? Jawabnya: Untuk menziarahmu sahaja. Berkata Nabi Yaakub: Aku ada satu permintaan darimu. Bertanya malaikat maut: Apakah permintaanmu? Jawab Nabi Yaakub: Jika kamu datang untuk mencabut nyawaku maka hantarkanlah dahulu utusan untuk memaklumkanku terlebih dahulu. Kata malaikat maut: Ya!. Kemudian malaikat mautpun pergi. Setelah beberapa tahun malaikat maut datang kembali kepada Nabi Yaakub. Lalu Nabi Yaakub bertanya: Kamu datang untuk menziarah atau mencabut nyawaku? Kata malaikat maut: Aku datang untuk mencabut nyawamu. Lalu kata Nabi Yaakub: Bukankah aku telah katakan jika kamu ingin mencabut nyawaku hantarkan dahulu seorang utusan supaya dapat aku bersedia menambah ketaatan dan amal kebaikan. Jawab malaikat maut: Aku telah lakukannya. Kata Nabi Yaakub: Tiadapun utusan yang sampai kepadaku. Jawab malaikat maut: Sesungguhnya aku telah mengutuskan dua utusan iaitu uban di kepalamu dan belakangmu yang bongkok”.
Masa juga mestilah dipelihara ketika kita melaksanakan kerja dan tugas harian. Sebagai muslim menghargai masa dan menepatinya adalah satu kewajiban manakala tidak menepatinya adalah satu dosa kerana ia adalah tanda sifat munafik. Apa yang berlaku dewasa ini ialah meremehkan masa dan selalu lambat yang semakin menular di kalangan umat Islam. Pada masa ini orang Arab sering dikaitkan sikap lambat, suka bertangguh, tidak tepati janji dan begitu juga dengan masyarakat Melayu hingga munculnya ungkapan ‘janji Melayu’. Penyakit lambat ini telah memberikan imej yang tidak baik kepada Islam itu sendiri kerana bangsa Arab dan bangsa Melayu adalah sinonim dengan Islam. Contohnya di tempat kerja, suasana lambat menghadiri mesyuarat, lambat memulakan sesuatu majlis dan lambat menyiapkan tugasan adalah menjadi lumrah. Budaya lambat ini adalah gambaran kemalasan dan kelembapan dan biasanya budaya inilah yang membantutkan kemajuan. Lihat sahaja apa yang berlaku di pejabat-pejabat kerajaan mahupun swasta. Amat susah untuk melihat sesuatu mesyuarat dimulakan tepat pada waktunya. Ada sahaja alasan yang diberikan untuk menghalalkan kelewatan. Dan ia amat malang sekali jika kelewatan itu berpunca daripada sikap ketua yang tidak prihatin. Malah ada sesetengah tempat, masa yang tercatat sengaja diawalkan kerana sudah sedia maklum pasti akan berlaku kelewatan dalam memulakan sesuatu majlis.
Masa dalam masyarakat yang maju sangat bernilai. Bangsa Jepun, Jerman dan Yahudi sudah terkenal dengan sikap ambil berat mereka terhadap masa. Di Jepun kelewatan beberapa saat sahaja menyebabkan seseorang tertinggal keretapi. Di Jerman para pelajar dan pensyarah universiti masuk ke dewan kuliah lebih awal dari waktunya. Manakala di Israel pula, bangsa Yahudi diajar mengejar masa agar matlamat mereka menakluki bumi Palestin tercapai. Meskipun mereka bukan Islam tetapi nilai yang diajar oleh Islam itu ada dalam diri mereka maka selayaknya mereka mengecapi hasil kesungguhan mereka menjaga masa dan menghargainya. Tetapi sikap kita umat Islam yang masih kurang menghargai masa menyebabkan kemajuan kita terbantut dan terhalang.
Biasanya pada setiap penghujung tahun setiap orang akan menilai prestasi mereka dan juga yang dinilai oleh majikan bagi melayakkan mereka mendapat kenaikan pangkat atau menerima anugerah tertentu. Namun apakah pernah kita turut sama membuat penialian kepada amal ibadah kita? Pernahkah ditanya, berapa kalikah aku meninggalkan solat pada tahun ini? Apakah puasaku cukup? Apakah aku pernah bangun malam menangisi dosaku di hadapan Allah? Apakah aku membaca al-Quran dan berapa kali aku membacanya dalam seminggu? Apakah aku benar-benar rasa nikmat menjadi Muslim? Apakah aku sudah bertaubat dari dosa-dosa besar yang telah aku lakukan?
Pernahkah juga kita bertanya diri sendiri tentang peningkatan ilmu dan kefahaman kita? Berapa buah buku ilmiah yang telah aku baca? Berapakah tulisan yang pernah aku hasilkan? Berapa kali aku menghadiri majlis ilmu? Apakah aku termasuk dalam golongan pencinta ilmu atau golongan pencinta hiburan?
Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:
“Barang siapa yang sama dua harinya maka ia adalah orang yang rugi, dan barang siapa yang semalamnya lebih baik dari hari ini maka ia adalah orang yang ternafi dari kebaikan, dan barang siapa yang tiada peningkatan maka ia akan sentiasa berkurang, maka barang siapa sentiasa berkurang maka perut bumi lebih baik baginya daripada permukaannya (lebih baik mati sahaja)”.
Dalam menyambut tahun baru sewajarnya kita tidak terjerumus di dalam aktiviti-aktiviti hiburan dan pesta-pesta maksiat yang seolah-olah sudah menjadi satu budaya di dalam masyarakat kita sedangkan ia adalah budaya masyarakat Barat yang sudah tenggelam dalam kegilaan berhibur.Kita juga tidak seharusny menjadi penganjur kepada aktiviti seumpama ini yang hanya akan menambahkan saham dosa kita sahaja. Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda yang bermaksud:
"Umat ku akan ditimpa penyakit-penyakit yang pernah menimpa umat-umat dahulu". Sahabat bertanya, "Apakah penyakit-penyakit umat-umat terdahulu itu?" Nabi saw. menjawab, "Penyakit-penyakit itu ialah (1) terlalu banyak seronok, (2) terlalu mewah, (3) menghimpun harta sebanyak mungkin, (4) tipu menipu dalam merebut harta benda dunia, (5) saling memarahi, (6) hasut menghasut sehingga jadi zalim menzalim". Hadis riwayat Al-Hakim.
Saat ketibaan tahun baru adalah waktu paling sesuai melakukan musahabah diri kerana ia akan menjadi garis panduan setiap langkah yang akan disusun buat memenuhi ruang sepanjang tahun yang akan datang. Berkata Saidina Umar bin Al-Khattab r.a :
“Muhasabahlah dirimu sebelum dirimu dihisab dan timbanglah amalanmu sebelum ia ditimbang, sesungguhnya hari penghisaban di akhirat akan menjadi mudah jika kamu bermuhasabah pada hari ini. Berhiaslah (dengan amalan) untuk hari pameran terbesar (di akhirat kelak), pada hari tersebut semua amalan akan dipamerkan tanpa sebarang penyembunyian”.

ARTIKEL ASAL: http://zuridanmdaud.blogspot.com/

Monday, December 14, 2009

HIJRAH



Hijrah merupa suatu peristiwa agong yang sewajarnya diketahui oleh golongan yang beragama Islam. Secara tepatnya, peristiwa tersebut tidak diketahui bilakah sebenarnya terjadi tetapi ulama’ bersepakat mengatakan peristiwa tersebut telah berlaku pda tahun 622 Masihi, Namun begitu kebanyakkan umat Islam di dunia ini akan menyambutnya pada 1 muharam. Tahun ini merupakan tahun yang ke 1431 setelah berlakunya peristiwa yang membawa perubahan besar terhadap umat Islam. Di Malaysia, majlis untuk merakan kedatangan tahun baru di dalam Islam dikenali sebagai Ma’al Hijrah, kebiasaannya masyarakat-masyarakat meraikan ma’al hijrah dengan mengadakan majlis caramah ma’al hijrah bertujuan untuk mengigati perjalanan kisah tersebut dan mengambil iktibar serta pengajaran disebalik kisah tersebut.

Perkataan hijrah adalah terbina daripada perkataan hajara yang membawa maksud meninggalkan sesuatu atau menjauhkan dari sesuatu, di dalam al-Quran Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: Demi sesungguhnya jika engkau tidak berhenti daripada menyeru dan menasihati daku sudah tentu aku akan melontarmu dengan batu dan (ingatlah lebih baik) engkau tinggalkan daku sepanjang masa. ( Maryam: 46), manakala di dalam ayat yang lain pula Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: Dan segala kejahatan, maka hendaklah engkau jauhi ( Al-Mudathir:5 ) Daripada kedua-dua ayat tersebut menunjukkan kepada kita bahawa konsep hijrah adalah berkaitan dengan suatu tindakan yang melibatkan perubahan besar untuk mencapai sesuatu matlamat yang lain dengan meninggalkan sesuatu bagi mendapatkan sesuatu sama ada kita suka atau pun tidak perkara tersebut, yang pasti dengan perubahan tersebut kita akan mencapai matlamat sama ada di dunia mahupun akhirat.

Peristiwa hijrah yang berlaku kepada umat Islam di bawah pimpinan Rasulullah s.a.w, jika dilihat dari sudut fizikalnya menunjukkan kepada kita tentang suatu perjalanan ataupun perpindahan yang telah dilakukan oleh umat Islam ketika itu, dengan cara meninggalkan Kota Mekah dan menuju ke Kota Madinah dalam keadaan mereka meninggalkan segala benda yang dimiliki dan disayangi oleh mereka semata-mata kerana ingin menyelamatkan akidah yang mereka anuti. Hijrah merupaka strategi dakwah yang berteraskan kepada keamanan. Melalui cara berhijrah aqidah umat Islam ketika itu terpelihara dalam masa yang sama agama Islam dapat disebarkan dengan meluas ke seluruh pelusuk dunia. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: Dan bersabarlah terhadap apa yang dikatakan oleh mereka (yang menentangmu), dan jauhkanlah dirimu dari mereka dengan cara yang baik.( Muzammil:10). Ayat ini mengambarkan bagaimana perancangan dakwah yang dilakukan oleh Rasulullah s.w.t melalui cara berhijrah yang secara tidak langsung mampu menyelamatkan umat ketika itu.

Kini hijrah seperti yang dilakukan oleh rasulullah s.a.w dari sudut fizikalnya sudah tiada lagi, Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud : Dari Ibnu Abbas r.a katanya: Pada hari pembukaan iaitu pembukaan Kota Mekah Rasulullah s.a.w bersabda: Tidak ada Hijrah selepas pembukaan Kota Mekah. Yang masih ada ialah jihad dan niat. Apabila kamu diminta untuk keluar berjihad, maka lakukanlah (Riwayat Muslim ). Hadis ini dengan jelas mengatakan bahawa tiada hijrah seperti yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w, namun begitu jika terdapat tekanan terhadap umat Islam yang menyebabkan mendatangkan kemudaratan, seharusnya berhijrah, ini berdasarkan firman Allah s.w.t yang bermaksud : Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: Apakah yang kamu telah lakukan mengenai agama kamu? Mereka menjawab: Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi. Malaikat bertanya lagi: Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya? Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah Neraka Jahanam dan Neraka Jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. ( Surah An-Nisa’ ). Maksud berhijrah di ayat di atas adalah menyelamatkan diri ke tempat yang selamat daripada penindasan yang berlaku agar nyawa dan agama terus terpelihara.

Manakala tuntutan hijrah pada masa kini lebih merujuk kepada maksud firman Allah s.a.w : Dan segala kejahatan, maka hendaklah engkau jauhi ( al-mudhasir:5 ). Untuk menjauhi sebarang bentuk kemungkaran perkara wajib yang harus dijaga adalah berkaitan dengan nafsu yang sentiasa melorongkan umat Islam ke arah kesesasatan. Berjihad melawan nafsu mazmumah adalah jihat yang paling tinggi memandangkan kita berada sesebuah Negara yang merdeka. Kejadian banjir besar yang terjadi baru-baru ini antaranya adalah berpunca dari kerakusan manusia itu sendiri dalam menerokai bumi Allah s.w.t. kejadian rusuhan yang mencalar imej Negara adalah angkara nafsu yang menguasai fikiran manusia ditambah lagi dengan hasutan-hasutan yang kesudahan dengan banyak berlakunya keinginan yang tidak diingini.

Bersempena dengan sambutan Ma’al Hijrah tahun ini. Sama-sama kita berhijrah dalam merubah sikap masing-masing, berkerja dengan lebih bersemangat, pantas dan berkesan dalam menaggani masalah yang terjadi. Menjauhi sifat-sifat mazmumah, menepikan kepentingan peribadi dalam membangunkan ummah, bersama mempertahankan keaulatan Negara. Sama-samalah kita berhijrah bermula dengan memperbaiki niat kita atas setiap urusan yang dilakukan adalah kerana Allah s.w.t, maka keberkatan pastinya akan diperolehi, Allah s.w.t berfirman yang bermaksud : Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya dia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur. (An-Nisa’: 100)

Sunday, December 13, 2009

T-REK NGAMUK

video

AKTIVITI HUJUNG MINGGU: DINO-TREK

setelah selesai aktiviti di dino-trek- kami ke teluk chempedak-hanpir 1 tahun tak menjengok pandai nih..sambil2 layan anak isteri makan kat McD
kagum melihat air laut gamaknyer..
dalam dino-trek..bergambar belakang dinasor-abang penakut..adik siap nagntuk lagi tengok dinasor...

gambar ehsan mamat yang tolong amik gambar...

Thursday, December 10, 2009

MAJLIS BERTUNANG DI SG KOYAN

rombongan perempuan dari pihak lelaki- orang temerloh-
setelah selesai sarung cincin bertunang-adik aku nih OKU-cacat pendengaran-pasangan dia pun orang OKU-bekerja di sekolah agama khairiah-pembantu rendah am- adik akulak operator pengeluaran di kilang VAC pekan.


nih waktu majlis bertunang-aku sebagai wakil pihak lelaki lah...

GAMBAR KELUARGA HJ ABDUL RAHMAN & HJH RASIMAH DI SUNGAI KOYAN

MAJLIS PERKAHWINAN

majlis pasang pelamin...empunya pelamin nih tinggal di felda bukit sagu, datang ke sungai koyan untuk terima tepahan...jauh tuh...kos dia nak tau berapa sila tinggal pesanan yek....
setelah siap dipasang...lighting tak berapa ok lagi....
setelah siap dan dirasmikan oleh zahin
nih termasuk pakej...meja makan pengantin...
nih meja makan rombongan lelaki...

Wednesday, December 9, 2009

AMALAN SERIBU GANJARAN

Hadis Abu Hurairah r.a:
Rasulullah s.a.w bersabda: Sesiapa yang membaca: لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ dalam sehari sebanyak seratus kali, nescaya dia mendapat pahala sebagaimana memerdekakan sepuluh orang hamba. Dia juga diampunkan seratus kejahatan, dibuat untuknya benteng sebagai pelindung dari syaitan pada hari tersebut hingga ke petang. Tidak diganjarkan kepada orang lain lebih baik daripadanya kecuali orang tersebut melakukan amalan lebih banyak daripadanya. Manakala mereka yang berkata: سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ dalam sehari sebanyak seratus kali nescaya terhapuslah segala dosanya sekalipun dosanya itu banyak seperti buih di lautan [riwayat muslim]

TAZKIRAH!


Hadis Abu Hurairah r.a:
Nabi s.a.w bersabda: Sesungguhnya Allah s.w.t Yang Maha Memberkati lagi Maha Tinggi memiliki para Malaikat yang mempunyai kelebihan yang diberikan oleh Allah s.w.t. Para Malaikat selalu mengelilingi bumi. Para Malaikat sentiasa memerhatikan majlis-majlis zikir. Apabila mereka dapati ada satu majlis yang dipenuhi dengan zikir, mereka turut mengikuti majlis tersebut di mana mereka akan melingkunginya dengan sayap-sayap mereka sehinggalah memenuhi ruangan antara orang yang menghadiri majlis zikir tersebut dan langit. Apabila orang ramai yang hadir dalam majlis tersebut beredar, para malaikat naik ke langit. Baginda bersabda: Allah s.w.t bertanya para malaikat sedangkan Allah mengetahui pergerakan mereka dengan firman-Nya: Dari mana kamu datang? Mereka menjawab: Kami datang dari tempat hamba-hamba-Mu di dunia. Mereka bertasbih, bertakbir, bertahlil, bertahmid serta berdoa memohon dari-Mu. Allah s.w.t berfirman: Apakah yang mereka pohonkan? Para Malaikat menjawab: Mereka memohon Syurga dari-Mu. Allah berfirman: Apakah mereka pernah melihat Syurga-Ku? Para Malaikat menjawab: Belum, wahai Tuhan. Allah berfirman: Bagaimanakah akan terjadi seandainya mereka pernah melihat Syurga-Ku? Para Malaikat berkata lagi: Mereka juga memohon daripada-Mu perlindungan. Allah berfirman: Mereka pohon perlindungan-Ku dari apa? Para Malaikat menjawab: Dari Neraka-Mu, wahai Tuhan. Allah berfirman: Apakah mereka pernah melihat NerakaKu? Para malaikat menjawab: Belum. Allah berfirman: Bagaimanakah akan terjadi seandainya mereka pernah melihat Neraka-Ku. Para Malaikat terus berkata lagi: Mereka juga memohon keampunan-Mu. Allah berfirman: Aku sudah mengampuni mereka. Aku telah kurniakan kepada mereka apa yang mereka pohon dan Aku telah berikan ganjaran pahala kepada mereka sebagaimana yang mereka pohonkan. Para Malaikat berkata lagi: Wahai Tuhan kami, di antara mereka terdapat seorang hamba-Mu. Dia penuh dengan dosa, sebenarnya dia tidak berniat untuk menghadiri majlis tersebut, tetapi setelah dia melaluinya dia terasa ingin menyertainya lalu duduk bersama-sama orang ramai yang berada di majlis itu. Baginda bersabda: Allah berfirman: Aku juga telah mengampuninya. Mereka adalah kaum yang tidak dicelakakan dengan majlis yang mereka adakan [riwayat muslim]

Tuesday, December 8, 2009

MENDE MODOH X DIENDAH

Hadis Anas bin Malik r.a:
Rasulullah s.a.w pernah datang kepada kanak-kanak, lalu baginda mengucapkan salam kepada mereka [riwayat imam muslim]

amalan yang mudah dan jarang nak kita lakukan...iaitu bagi salam pada student...kita selalu nak student bagi salam kat kita kan...kan..kan...kalau kita rajin bagi salam..insa'allah...student pun rajin bagi salam ke kita...cuba la tak caya....

SALAM NON-MUSLIM

Hadis Anas r.a:
Rasulullah s.a.w bersabda: Apabila Ahli Kitab mengucapkan salam kepadamu, maka jawablah kepada mereka: Waalaikum [riwayat imam muslim]

hadis di atas menjelaskan bahawa kalau ada orang non muslim bagi salam, hanya perlu jawab perkara serupa yang diberi atas kita atau hanya menjawab waalaikum sahaja.

Hadis Ibnu Umar r.a katanya:
Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya, apabila orang Yahudi mengucapkan salam kepada kamu, mereka mengucap: Assaamualaikum iaitu kematian tetap atas kamu. Maka jawablah kepada mereka: Alaika iaitu ke atas kamu
[ riwayat imam muslim]

sebaliknya jika orang non-muslim mengucapkan sesuatu yang buruk kepada orang islam, jawab alaika...

ini adalah adab-adab yang melambangkan keindahan islam itu sendiri...

Monday, December 7, 2009

ULAM-MAK

Hadis Abdullah bin Amru bin Al-As r.a katanya:
Aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t tidak mengambil ilmu Islam itu dengan cara mencabutnya dari manusia. Sebaliknya Allah s.w.t mengambilnya dengan mengambil para ulama sehingga tidak tertinggal walaupun seorang. Manusia melantik orang jahil menjadi pemimpin, menyebabkan apabila mereka ditanya mereka memberi fatwa tanpa berdasarkan kepada ilmu pengetahuan. Akhirnya mereka sesat dan menyesatkan orang lain pula

Sunday, December 6, 2009

SUJUD


Hadis Anas r.a katanya:
Rasulullah s.a.w telah bersabda: Luruskanlah badan ketika bersujud dan janganlah salah seorang dari kamu mendamparkan kedua lengannya iaitu merapatkan siku ke tanah seperti anjing mendamparkan kaki hadapannya

Tuesday, December 1, 2009

SEMBAHYANG ORANG MUNAFIK



Hadis Anas bin Malik r.a:
Diriwayatkan daripada Abu Umamah r.a katanya: Sesungguhnya beliau datang menemui Anas bin Malik di rumahnya yang terletak di Basrah, ketika itu Anas baru saja selesai mendirikan sembahyang Zuhur. Rumahnya terletak berdekatan dengan masjid, sewaktu kami menemuinya dia terus bertanya: Adakah kamu sudah sembahyang Asar? Kami menjawab: Sesungguhnya kami baru saja selesai dari sembahyang Zuhur. Tetapi Anas berkata: Sembahyanglah Asar. Maka kami pun mendirikan sembahyang. Setelah kami selesai mendirikan sembahyang, Anas berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Itulah sembahyang orang munafik. Dia duduk menunggu iaitu memerhati matahari sehingga sampai antara dua Tanduk Syaitan iaitu telah menguning sinarnya maka barulah dia bergegas mendirikan sembahyang empat rakaat dengan cepat dan tidak banyak berzikir mengigati Allah: hadis riwayat imam muslim

emmm....so camne..ade2 gaya macam kita sembanhyang...tunggu nak habis zohor baru kelam kabut solat..pastu terus sambung solat asar....sama dak macama yang diceritakan oleh hadis di atas...

renung2kanlah ye.....